Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Rabu, 3 Julai 2013

on Meh Komen Sket

Miss Yap Ahso Tuan Rumah Sewa

Semasa aku belajar di IPT, aku menyewa rumah di kawasan Bangsar. Rumah sewa itu tiga tingkat dan mempunyai banyak bilik. Aku menyewa dengan kawan aku. Miss Yap, Tuan punya rumah ni seorang Cina yang agak berumur. Rupanya masih cantik tetapi badannya agak gempal sikit. Mukanya manis. Dulu dia ni bekerja di kelab malam. Dengar khabar suaminya yang punya. Itu sebab mukanya cantik, mungkin bekas GRO dan menjadi bini nombor dua tokeh tersebut.

Dia juga tinggal di salah sebuah bilik yang besar dan bilik air terdapat dalam biliknya. Sedangkan kami berkongsi ramai-ramai bilik air mengikut tingkat. Aku selalu juga bertanya denganya mengapa dia tinggal seorang ketika hujung bulan apabila dia mengutip sewa. Aku panggil dia Ah Soo saja. Dia beritahu kepada ku bahawa dia ada anak seorang tapi dah bekerja dan tinggal tempat lain. Lakinya telah meninggalkan rumah sewa ini untuk dia menyara hidup.



Kadang-kadang mulut aku gatal juga bertanyakan dia. Tak sunyi ke duduk seorang diri. Dia menjawab sudah biasa. Bilik sewa aku di sebelah bilik dia. Aku selalu bertembung dengan dia kerana aku ke IPT bila ada kuliah saja. Jadi banyak masa aku habiskan kat rumah mentelaah atau membuat tugasan kecuali aku perlukan rujukan baru aku ke perpustakaan. Sebaliknya kawan aku pula suka berkepit dengan girlfriendnya kat IPT. Bilik sewa tu hanya tempat untuk dia tidur sahaja dan kadang-kadang tak balik pun. Malas aku nak tanya mana dia tidur. Yang penting duit sewa bilik, dia mesti sediakan.

Ah Soo ni seorang yang agak baik juga dan pembersih orangnya. Biliknya kemas rapi begitu juga dengan dapur. Kami penyewa berkongsi dapur dengannya. Dia beritahu bahawa dia tak masak kat dapur tu kerana dia tak makan . Dia juga berketurunan Hainan yang terkenal kerana ramai penduduk di sana beragama Islam. Aku tak kisah semua tu kerana aku makan kat warung atau kedai mamak saja. Di tingkat satu yang aku tinggal, cuma aku saja yang ada di bilik kerana penyewa bilik-bilik lain pergi bekerja. Pagi-pagi lagi dah cabut.

Jadi Ah Soo ni kadang-kadang lepas keluar bilik air selalu memakai baju tanpa menutup pintu biliknya. Aku tak tahu kenapa mungkin dia rasa tak ada orang yang akan tengok dia. Aku pula selalulah ambil kesempatan untuk melihatnya. Tiap-tiap pagi apabila aku dengar dia masuk mandi, aku akan bersedia di sebelah pintu biliknya. Pintu depan memang diwajibkan untuk semua orang menguncinya. Itulah sebab agaknya dia tak kisah kerana dia tahu aku ni pelajar. Takkan nak mencuri atau sebagainya. Selepas mengelap badan dengan tualanya, dia akan menanggalkan tualanya dan berdiri dihadapan cermin sambil melihat badannya. Kadang-kadang dia membelek-belek teteknya yang mula di makan usia.

Oleh sebab badannya yang putih melepak, dia masih kelihatan cantik. Aku agak-agak umurnya mungkin di sekitar 45 tahun. Oleh sebab badannya yang gempal teteknya juga besar dan tundunnya membusut dengan bulu-bulu halus berwarna perang. Aku pula suka memakai kain pelikat kalau berada di bilik. Oleh itu mudah bagi aku untuk mengurut batang ku bila batang mengeras ketika melihat Ah Soo. Aku tak tahu samada dia perasan atau tidak aku selalu mengintainya. Atau pun dia sengaja mahu menarik perhatian ku.

Aku ni bolehlah tahan hensemnya. Bukan nak memuji tapi kenyataan. Badan aku kurus tetapi tegap dan agak tinggi juga. Batang ku bolehlah tahan, ekstra sikit dari orang biasa kerana dari kecil lagi ayah ku dah peliharanya dengan ilmu jampi serapah yang dimilikinya. Kalau aku sudah tak tahan bila melihat Ah Soo aku akan masuk ke bilik dan berbaring atas katil bujang ku untuk melancap. Sengaja aku biarkan pintu bilik ku terdedah supaya Ah Soo dapat melihat perlakuan ku untuk tujuan memancingnya.

Suatu pagi tu dia memanggil aku. Aman mari sekejap. Apa hal pulak si Ah Soo ni, fikir ku. Aku keluar dari bilik dan menjenguk di pintu biliknya. Aku lihat dia baring di atas katil dengan tangannya memicit-micit kepalanya. Apa hal Miss Yap?. Saya sakit kepalalah Aman. Aman ada simpan panadol ke?. Ada, nanti saya ambil. Aku masuk semula ke bilik ku dan mengambil dua biji panadol yang kebetulan semalam aku baru beli. Aku menuang air masak ke dalam gelas di atas meja kecil di sebelah katilnya. Aku suruh dia makan ubat tersebut sambil aku cuba berbuat baik dengan menghampirinya sambil memegang dan memicit dahinya. Aku ni adalah sedikit ilmu yang diberikan ayah ku untuk memulihkan orang sakit kepala. Aku pegang kepalanya dan jari ku mula mencari urat yang tersekat selalunya mungkin masuk angin.

Dia tidak membantah perbuatan ku sambil matanya layu kerana kesedapan apabila aku memicit kepalanya. Di rumah dia suka memakai skirt dan t-shirt sahaja. Skirtnya yang terselak hingga ke peha menampakkan keputihan pehanya. Aku yang dah memang selalu dapat melihat badannya ketika berbogel mula membayangkan cipapnya. Bau minyak wangi yang di pakainya sungguh harum. Maklumlah ex-GRO. Awak banyak pandailah Aman picit saya punya kepala. Sekarang sudah agak kurang. Saya ada belajar sikit-sikitlah Miss Yap.

Tak semena-mena tangannya menjalar ke peha aku dan terus merayap ke batang ku yang dah memang keras. Waaa syoklah tengok Aman punya batang, banyak besar dan keras, katanya. Mana Ah Soo tahu?. Saya selalu tengok Aman melancap. Saya juga tahu Aman selalu tengok saya punya body. Awak stim tengok saya punya body hah. Mestilah Ah Soo punya body masih cantik ooo. Ya ke?™. Dia mencapai tangan ku dan meletakkan dekat teteknya sambil menekan kepada teteknya. Dia tak memakai bra. Mungkin sudah bersedia agaknya. Apalagi pucuk dicita ulam mendatang.

Aku terus meramas teteknya yang besar itu. Tangannya pula terus menyusup masuk ke dalam kain ku sambil memegang dan meramas batang ku yang mengeras dan mengembang. Aku bertindak lebih drastik lagi dengan menolak t-shirtnya ke atas. Maka tersembullah dua buah gunung yang aku nyonyot putingnya dari kiri ke kanan dan berpatah balik. Dia mengerang dan bercakap dengan bahasa yang aku tak faham antara kedengaran dan tidak. Kemudian aku berpusing berkedudukan 69 dan aku selak skirtnya dan terus mencium cipapnya yang sungguh wangi. Mungkin dia sembur minyak wangi fakir ku.

Aku selak bibir cipapnya yang tebal dan terserlahlah biji mutiaranya yang sebesar anak jari kelingking. Maklumlah tak bersunat. Biji mutiaranya menegang. Aku mengigit halus. Dia menjerit kegelian dan kesedapan yang amat sangat. Nafsu syahwatnya memuncak apabila aku menjilat alur cipapnya. Mulutnya masih mengulum batang ku. Sekejap-sekejap dia berhenti. Mungkin sedang menikmati perbuatan ku. Seketika kemudian dia mengepit kepala ku dan menekan kepala ku ke arah cipapnya. Dia kejang menandakan dia klimaks.

Aku bangun dan mengangkat kakinya dan melipatkan kakinya. Berat juga aku rasa. Aku tolak hingga mencecah bahunya. Aku lapikkan bantal di bawah bontotnya. Aku mencangkung dan menghalakan batang ku tepat ke arah alur cipapnya yang ternganga. Aku tekan dan henyak dengan agak kuat sikit kerana badannya yang gempal memerlukan aku berbuat begitu. Zruupppp... masuk hingga ke pangkal. Dia menahan sedikit badan ku. Salurannya agak pendek fakir ku. Mungkin dulu dia kurus agaknya. Aku mula menghayun dan dia mengerang lagi. Aman kasi laju Aman, saya banyak syok, dia bersuara. Bermacam-macam bunyi keluar dari mulutnya.

Kerana badannya yang gempal dan aku terpaksa menggunakan kekuatan membuat hentakan. Lubang cipapnya ku rasa agak sejuk dan tidak panas. Hanya sedikit suam. Aku hayun sorong tarik sambil melihat batang ku masuk dan keluar dari lubang cipapnya. Apabila aku rasa air mani ku sudah mahu menyembur keluar, aku lajukan lagi dan akhirnya aku muntahkan air aku didalam cipapnya dan terus terkulai di atas badanya sambil aku memeluk kemas badannya. Dia juga bertindak sama. Kami sama-sama klimaks. Waaa banyak syoklah main sama kau, Aman.

Kami terbaring keletihan dan aku terlelap di sebelahnya. Antara sedar dengan tidak, aku rasakan batang ku panas kerana dia membersihkan batang ku dengan tuala yang direndam air panas. Kemudian dia mula memainkan batang ku dengan mengulum dan menjilat telur ku. Batang ku mengembang dan mengeras semula. Maka bermulalah projek kedua. Sampai malam aku di kerjakanya. Seingat aku 4 round semuanya. Semenjak itu aku tak perlu bayar sewa bilik lagi. Kalau kesempitan wang, aku ada tempat mengadu. Dia selalu berpesan dengan ku supaya jangan main dengan perempuan lain nanti dapat sakit katanya. Cemburu juga Miss Yap ni fikir ku. Biliknya bebas bagi ku tapi aku selalunya memastikan penyewa lain tidak mengetahui perbuatan ku waima kawan sebilik ku.
Dikuasakan oleh Blogger.